Senin, 23 Januari 2017

Pengertian dan Metode Medium Access Control

Introduction

Dalam mentransmisikan (mengirimkan) sinyal pada sebuah jaringan dari titik (node) tertentu ke titik lainnya tentu perlu pengaturan agar sinyal yang ditransmisikan tidak berbenturan satu sama lain (collision) yang mengakibatkan rusak atau hilangnya data yang ditransmisikan tersebut.

Metode pengaturan lalu lintas data dalam sebuah jaringan disebut dengan Media Acces Control (MAC).

Media Access Control adalah sebuah metode untuk mentransmisikan sinyal yang dimiliki oleh node-node yang terhubung ke jaringan tanpa terjadi konflik.

Hidden and Exposed Terminals
  • A mengirimkan ke B, C tidak dapat menerima A
  • C ingin mengirim ke B, C menengah
  • Tabrakan di B, A tidak dapat menerima tumbukan
  • C tersembunyi
Near and far terminals
  • Terminal A dan B kirim,
  • C menerima-sinyal dari terminal B dan menyembunyikan A 
  • Sinyal C tidak dapat menerima A
Metode Media Acces Control

1. Carrier Sense Multiple Access with Collision Detection (CSMA/CD) digunakan di dalam jaringan Ethernet half-duplex metode akses jaringan yang paling populer digunakan di dalam jaringan dikatakan sebagai teknik random access.

Ciri-Ciri CSMA/CD :
  • Carrier Sense. Sebelum melakukan transmisi data dalam bentuk frame, node dapat merasakan (sense) apakah media network sedang digunakan atau tidak. Jika sedang idle (tidak digunakan) maka transmisi data dapat segera dilakukan.
  • Multiple Access. Media trasmisi dapat diakses oleh banyak node. Setiap node dapat mengirim dan menerima data.
  • Collision Detection. Dapat mendeteksi terjadinya collision atau tabrakan frame. Saat dua buah node atau lebih mengirim frame bersamaan maka akan terjadi tabrakan yang dapat merusak frame tersebut. Hal ini akan menyebabkan data yang diterima menjadi tidak sempurna.
Aturan dalam CSMA/CD :
  • Jika media transmisi dalam keadaan idle, lakukan transmit, jika tidak lakukan step 2.
  • Jika media transmisi sibuk, tetap mendengarkan sampai media idle, kemudian segera transmit.
  • Jika tubrukan terdeteksi selama transmisi data, transmit sebuah sinyal singkat untuk meyakinkan bahwa semua station mengetahui bahwa telah terjadi tubrukan, dan menghentikan transmisi.
  • Setelah melakukan transmit sinyal jamming, tunggu selama beberapa waktu, kemudian coba untuk melakukan transmit kembali (ulangi dari step 1).
Efek yang di timbulkan :
  • Delay : Waktu tunda yang di alami ketika salah satu perangkat menunggu perangkat lain untuk mengirim
  • Througput : Laju kecepatan pindah data yang dialami oleh perangkat yang sedang dalam proses mengirim.
  • Congestion : Kemacetan yang terjadi akibat terlalu banyak data yang ditunda.
Keuntungan  dan Kekurangan CSMA/CD :
  • Kesederhanaan. Tidak ada token yang dilewati antara titik koneksi dan tidak ada pengurutan keturunan dari titik koneksi didalam jaringan. Titik koneksi bisa ditambahkan atau dihapus tanpa mengupdate dari konten passing.
  • Kekurangan utama dari CSMA/CD adalah tidak potensial untuk digunakan pada kapasitas transfer data. Kapasitas transmisi jaringan terbuang setiap waktu pada saat collision muncul. Seperti pada saat lalu lintas jaringan meningkat, collision menjadi lebih sering.
2. Carrier Sense Multiple Access with Collision Avoidance (CSMA/CA). Metode ini digunakan di dalam jaringan dengan teknologi beberapa bentuk jaringan nirkabel (wireless network) CSMA/CA bekerja dengan ketentuan bahwa transmisi data hanya akan dilakukan apabila media transmisi sedang tidak digunakan oleh node yang lain.

Jadi, apabila pada CSMA/CD ada proses pendeteksian collision, maka pada CSMA/CA tidak ada dan metode ini dapat mencegah terjadinya collision.

Berikut ini beberapa ciri CSMA/CA :
  • Carrier Sense
  • Multiple Access
  • Collision Avoidance : Sebelum melakukan transmisi data, node akan mengirim frame bernama intent sebagai pemberitahuan kepada node lain bahwa sebentar lagi data akan dikirim.
Efek yang di timbulkan :
  • Mengurangi tabrakan yang dapat meningkatkan kinerja jaringan.
  • Kinerja protokol ini akan sangat baik ketika jumlah paket yang ditransmisikan semakin bertambah.
  • Kinerja protokol juga menjadi lebih baik ketika jumlah station dan waktu transmisi paket lebih besar.
3. Token Passing. Metode ini digunakan di dalam jaringan dengan teknologi Token Ring dan Fiber Distributed Data Interface (FDDI).

Kedua network tersebut menggunakan dua buah ring konsentris. Sehingga proses transmisi data dapat dilakukan secara dua arah (full-duplex).

Demand Priority

Demand priority digunakan di dalam jaringan dengan teknologi 100 VG-Any LAN Demand priority memerlukan perangkat network yang disebut hub atau switch yang bekerja pada network topologi star.

Tidak ada proses pengecekan kondisi network sebagaimana yang terjadi pada CSMA/CD dan CSMA/CA.
  • Data dapat dikirim oleh node manapun setiap saat.
  • Switch dapat mencegah frame data dikirim ke seluruh node.
  • Hanya node tujuan saja yang akan menerima data.
Sedangkan node yang lain dapat mengirim data pada saat yang sama ke node lain. Dengan metode ini maka setiap node dapat menggunakan bandwith secara penuh.

SDMA

Pembagian Frekuensi Multiple Access (FDMA) terdiri dari semua algoritma mengalokasikan frekuensi untuk saluran transmisi sesuai dengan pembagian frekuensi multiplexing (FDM) skema yang disajikan sebagai bagian 2.5.2.

Alokasi dapat baik diperbaiki (seperti untuk stasiun radio atau perencanaan umum dan regulasi frekuensi) atau dinamis (yaitu, demand driven).

Saluran dapat diberikan ke frekuensi yang sama sepanjang waktu, yaitu, murni FDMA, atau frekuensi perubahan sesuai dengan pola tertentu, yaitu, FDMA dikombinasikan dengan TDMA.

Yang terakhir contoh adalah praktek umum bagi banyak sistem nirkabel untuk menghindari gangguan narrowband pada frekuensi tertentu, yang dikenal sebagai frekuensi hopping.

FDMA

Dibandingkan dengan FDMA, pembagian waktu akses beberapa (TDMA) menawarkan banyak skema yang lebih fleksibel, yang terdiri dari semua teknologi yang mengalokasikan tertentu slot waktu untuk komunikasi, yaitu, mengendalikan TDM.

Sekarang tuning untuk suatu tertentu frekuensi tidak perlu, yaitu, penerima dapat tinggal di frekuensi yang sama sepanjang waktu.

Hanya menggunakan satu frekuensi, dan dengan demikian penerima sangat sederhana dan pemancar, banyak algoritma yang berbeda ada untuk mengontrol akses media.

TDMA

Algoritma yang paling sederhana untuk menggunakan TDM mengalokasikan slot waktu untuk saluran di pola tetap.

Hal ini menyebabkan bandwidth tetap dan adalah solusi khas untuk sistem telepon nirkabel.

MAC cukup sederhana, sebagai satu-satunya faktor penting yang mengakses slot waktu dilindungi pada saat yang tepat.

Jika sinkronisasi ini terjamin, setiap mobile station tahu gilirannya dan tidak ada gangguan akan terjadi.

Pola tetap dapat diberikan oleh base station, di mana kompetisi antara stasiun mobile yang berbeda yang ingin mengakses media terpecahkan.

CDMA

Akhirnya, kode dengan karakteristik tertentu dapat diterapkan untuk transmisi untuk mengaktifkan penggunaan Code Division Multiplexing (CDM).

Code Division Multiple Access (CDMA) sistem menggunakan persis kode ini untuk memisahkan pengguna yang berbeda dalam ruang kode.

Dan untuk memungkinkan akses ke medium bersama tanpa gangguan. Masalah utama adalah bagaimana menemukan "baik" kode dan bagaimana separat.
Baca Juga
Previous Post
Next Post