Sejarah Yeager Vs Iran, Tanggung Jawab Negara atas Kelalaian Pengusiran WNA

Awal Kasus
Pada bulan Februari 1979, peristiwa Revolusi Islam di Iran menyebabkan deportasi ribuan warga AS dari negara itu.

Iran-Amerika Serikat Klaim Pengadilan (The Tribunal) telah mendirikan ke alamat klaim yang timbul dari Revolusi Islam, termasuk klaim kecil yang dihasilkan dari dugaan pengusiran warga US.

Sekitar 1.500 klaim kecil telah diajukan dengan Pengadilan di mana warga negara AS menyatakan bahwa mereka salah diusir dari Iran.

Setiap tiga Chambers dari Pengadilan baru-baru ini memutuskan kasus salah pengusiran.

Penuntut dalam kasus ini berusaha untuk menahan Republik Islam Iran bertanggung jawab atas pengusiran mereka  yang diduga  mereka klaim akibat situasi yang diciptakan oleh Revolusi politik anti-Amerika.

Keputusan mayoritas menyatakan bahwa tindakan gerakan revolusioner anti-Amerika tidak menyebabkan pengusiran warga AS.

Pengadilan menemukan Republik Islam bertanggung jawab hanya dalam situasi di mana didirikan bahwa agen diidentifikasi dari gerakan revolusioner menyebabkan deportasi penggugat.

Namun terdapat perbedaan pendapat dengan salah satu kasus bahwa seseorang dapat konstruktif diusir oleh keadaan yang dihasilkan dari kebijakan anti Amerika diumumkan oleh Ayatollah Khomeini, pemimpin gerakan revolusioner.

Catatan ini berpendapat bahwa konstruktif salah pengusiran merupakan hasil dari propaganda negara, dilaksanakan oleh massa yang berkembang menjadi gerakan revolusioner yang sukses. 

Yeager : Pengenalan Pengawal Revolusi (Kronologis)

Dalam Yeager v. Republik Islam Iran, kamar Pengadilan menemukan bahwa penggugat telah keliru diusir tetapi di tahan karena beberapa dugaan luka-luka sebagai akibat pengusirannya.

Tambahan elemen yang memicu kewajiban dalam hal ini adalah tindakan khusus dari pengawal revolusioner, yang ditemukan Pengadilan telah menyebabkan deportasi Yeager dari Iran.

Namun Pengadilan, tidak mempertahankan tanggung jawab Iran atas kerugian yang merupakan hasil dari tindakan pengawal.

Yeager mulai kerja di Iran pada bulan Januari tahun 1978 dengan BHI di dengan dua tahun contract.

Dia menuduh bahwa, mulai pada bulan Oktober 1978, warga negara AS tunduk pada ancaman dan intimidasi menghasut yang didukung oleh Ayatollah, dan intimidasi tersebut akhirnya menyebabkan pengusiran de facto dari US nationals.

Yeager berpendapat bahwa ia dilecehkan oleh tetangganya, yang menyatakan bahwa masalah akan datang untuk dia dan istrinya.

Pada tanggal 13 Februari 1979, dua orang, diidentifikasi sebagai Pengawal revolusi yang di tandai dengan tanda khusus di lengan mereka menunjukkan hubungan dengan pemerintah baru, datang ke apartemennya dengan bersenjata rifles.

Mereka mengumumkan bahwa ia dan istrinya harus pergi dalam waktu tiga puluh minutes.

Pengawal kemudian membawa mereka ke Hotel Hilton, di mana mereka dipaksa untuk tinggal sampai mereka meninggalkan Iran pada Februari 17, 86 Yeager dan istrinya digeledah di bandara oleh Pengawal, yang merebut uang mereka.

Pengadilan menyatakan bahwa Yeager telah diusir oleh Pengawal Revolusi yang bertindak atas nama pemerintah yang baru.

Pengadilan menyatakan bahwa suatu tindakan dapat dikaitkan untuk negara jika penuntut dapat mengidentifikasi.

Meski Pengadilan mengakui bahwa gejolak yang sedang berlangsung di Iran membuat Identifikasi tersebut sulit, menyimpulkan bahwa ada kelompok-kelompok yang dapat diidentifikasi terkait dengan pemerintahan baru yang bertindak untuk Iran segera setelah kemenangan Revolusi.

Pengusiran oleh kelompok-kelompok seperti merupakan tindakan negara yang salah.

Pengadilan kemudian menemukan bahwa tindakan Pengawal revolusi yang disebabkan pemerintah karena, setidaknya setelah 11 Februari 1979, Pengawal bertindak untuk Pemerintah baru, atau dilakukan unsur kewenangan pemerintah dengan tidak adanya otoritas resmi, dalam operasi yang Pemerintah baru harus memiliki pengetahuan dan yang tidak secara khusus keberatan.

Jadi, karena pemerintah tidak menetapkan bahwa itu tidak bisa mengendalikan tindakan Pengawal, maka Majelis menahan tanggung jawabnya atas tindakan tersebut.

Sebaliknya Pengadilan tidak menemukan hubungan sebab akibat yang cukup antara laporan tetangga Yeager dan penjualan hartanya di bawah nilai.

Lebih lanjut Pengadilan menemukan bahwa tindakan Pengawal disebabkan deportasi Yeager.
Meskipun BI-II telah mulai mengevakuasi personil pada akhir tahun 1978, karyawan tidak diwajibkan meninggalkan Iran.

Atau mereka terikat oleh rekomendasi Kedutaan Besar AS untuk pergi. Oleh karena itu, Pengadilan beralasan bahwa Pengawal telah memaksa Yeager meninggalkan Iran dan bahwa perilaku ini merupakan suatu pengusiran dejure berdasarkan perintah tersurat maupun tersirat.

Selain itu, Pengadilan menganggap pengusiran ini salah karena melanggar Perjanjian Persahabatan dan karena itu tidak memberikan Yeager waktu yang cukup untuk menyelesaikan urusannya, seperti yang dipersyaratkan oleh prinsip-prinsip yang diterima oleh hukum internasional.

Oleh karena itu, Pengadilan diadakan Republik Islam Iran yang bertanggung jawab atas semua kerugian yang merupakan akibat langsung dari pengusiran salah Yeager ini.

Kerugian termasuk nilai properti Yeager yang terpaksa ditinggalkan dan uang tunai yang disita di bandara.

Karena laporan dari tetangga tidak atribut Yeager di Republik Islam, Pengadilan menolak kompensasi atas kerugian yang berkelanjutan sebagai hasil dari laporan keuangan tersebut.

Pengadilan lalu menemukan bahwa kontrak kerja Yeager ini dihentikan karena BHI menghentikan operasinya di Iran. 

Dengan demikian, Pengadilan menolak gugatan Yeager untuk kompensasi atas kehilangan gaji dan imbalan kerja.

*Sumber PPT : Yolanda Dwi Maharany
Previous
Next Post »